My Bakaness. Malu-malu in

Namanya juga kebodohan, ya jadinya pasti malu-maluin dong. Tapi nggak malu gitu cerita di blog kayak gini. Tenang aja nggak ada yang baca kok, kecuali ada yang iseng pengen baca-baca blog Ohisa yang kadang emang ngga jelas isinya dan bisa disebut malu-maluin juga hahahah.

My Bakaness part 1

Kalau namanya sudah suka apalagi sampai cinta mati. Kayaknya kalimat “Everthing I do, I do it for you”, “Cinta itu buta” dan “Lautan api pun kusebrangi untuk menemuimu” pas bener buat orang yang lagi jatuh cinta. Walaupun emang lebay hahay ga ketulungan.

Sudah jadi rahasia umum kalau aku tu tergila-gila sama kegantengan, kecakepan, kecantikan dari manusia yang namanya Kamenashi Kazuya. Walaupun orang-orang bilang wajahnya agak aneh dan agak sedikit “gay” uhhh tapi aku cinta mati ma diaaaa. Mo dibilang apa juga, mo dia pake celana pendek ma kaos singlet juga, bagiku dia secakep Nabi Yusuf AS, walaupun yang pasti Nabi Yusuf jaoooohhh lebih cakep. Gilingan, mana ada sih orang secakep dia. Mulai dah lebaynya

Karena kalimat everything I do, I do it for you, makalah dari itu aku berusaha untuk mencari semua yang ada hubungannya sama Kame. Termasuk mengkoleksi foto-fotonya dalam bentuk jpg, gif ataupun png. Ternyata belum puas juga cuma kolekse begituan.

Akhirnya pada suatu hari aku memutuskan untuk mencetaknya dalam bentuk hardcopy. Semua file foto Kame aku kumpulin dalam flash disk. ku membawa flashdisku, yang berisi gambar2 papapic Kame dan KAT-TUN pas kemaren konser DomuCon. Aku udah memilih beberapa dari foto2 yang bejibun itu XDD buat di CETAK! Akhirnnya dengan pede nya aku naik angkot jurusan PGC-Jatinegara. Kalau ga salah inget aku sempet liat ada studio foto yang menawarkan cetak digital satu lembarnya 850 rupiah untuk ukuran 4R dan 750 rupiah untuk ukuran 3R.

Selama di angkot aku mulai bertanya-tanya dalam hati, itu tulisan bener nggak ya? Jangan2 cuman pas promosi doang. Pake acara doki-doki segala pas melewati tikungan yang deket stasiun kereta itu. Daaan~ trnyata aku ga salah liat 850 rupiah! Gyaaa dengan semangat aku melangkah kesana dan dengan pedenya aku kasih USB ku

Mas mas : Cetak mbak?
akunya : iya mas, digital kan?

Mas nya dengan cekatan masukin USB ku ke PC dan terpampanglah itu foto2 Kame yang cuakep2 ituh *lebay*

Mas mas : Yang mana mbak
Akunya : semua aja mas….*pede bener*

Akhire itu foto2 Kame di copy dan di cek sama mas nya. Mas nya teriak sama temennya buat nyetak folder baru yang dia buat tadi. Aku senyum2 sendiri merasa sukses menemukan temapt cetak foto itu. Aku ambil HP trus nyari calculator di dalemnya

50 * 850 = 42500

ah ternyata masih sisa uangku. Dan ternyata mas nya teriak lagi

Mas mas : Ar, itung nih, digital 4R 203

langsung deh ni telinga merasa ada yang salah denger. Apanya yang 203? Kode cetak yah? tapi aku lihat si embak yang di panggil An itu lagi sibuk ngotak atik kalkulatornya. Pura-pura cool dan dengan santai aku mendekati si embak. Dan ternyataaaaaaaah aku ga salah liat minna….itu di slip pengambilan foto tertera angka 203 x 850 djkasjduerfafkhgshduryf

Tenang…tenang….ambil napas dalam-dalam. Nggak salah ni mas nya? Masak itu flash disk isinya ada 203 foto sih? perasaan aku cuman masukin 50 doang deh. Wah gawat!!! mana aku cuman bawa uang 100.000 lagi. Dan foto yang harus aku bayar adalah 172.500…trus aku pulang naek apaan. Stress. tapi tetep cool dan mencoba ga panik XDD

Akunya : mbak ini jadinya jam berapa?
embak : bentar lagi kok
Akunya : saya tinggal bentar ya…mo keseberang dulu *alesan*
embak : DP aja dulu ya mbak

buset emang aku mo kabur meninggalkan Kame gitu? Tidak mungkin! aku kan mo cari ATM bukan mo kabur mbak wkwkwkwkwkwk. OK akhire aku DP in dengan uang 100.000 itu. Itu artinya aku ga punya uang lagi di dompetku. Keluarlah aku dari studio foto ituh. dan jalan nyari ATM, ah bakaaaaa…..ga punya duit buat naik angkot! jdksajrufhsfsf…..jalan kaki akhire sambil tengok kanan kiri buat nyari ATM. Asli jauuuh banget keknya. sampe akhire nemu ada pusat perbelanjaan. Aku nanya sama satpam dimana ATM. Satpam nunjukin pake arah jarinya. Fiuh akhire nemu juga..tapi tapi kenapa ga ada ATM BNI? eeeehhhhh…..ada MANDIRI. Aku masukin cepet2 ATM ku tapi lho lho lho kok ga mau masuk sih….ih malu sama yang ngantri akhire aku ngacir dari situ dengan kesalnya

jalan lagi buat nyari ATM, itu aku sampe melewati halte busway Kebon Pala ga nemu-nemu juga huhuhuh……mana hampir kesrempet motor gara2 jalannya meleng sambil liat kanan kiri. Dan setelah sekian lama jalaaan aku akhire menemukan BANK BNI menjulang tinggi. Yokkataaaaa~

Akhire dengan bangganya aku kembali ke studio foto itu pake ANGKOT!! akhire aku naik angkot hahahahaha…dan aku pulang membawa segepok foto kame!

dan ini adalah hasil ke-baka-an ku

Dah lebih baka nya lagi ya, kenapa aku kasih semua uang 100.000 di dompetku? padahal kan ya bisa DP 75.000 dulu, jadi 25.000 bisa buat naek angkot buat cari ATM.

Maklum lah, namanya juga sudah buta karena cinta

One thought on “My Bakaness. Malu-malu in

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s